Profil Isolat Corynebacterium diphtheriae Toksigenik di Jawa Timur Tahun 2012-2017

  • Sugi Deny Pranoto Soegianto Departemen/Sekolah Menengah Farmasi Ilmu Kesehatan Anak, Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/ Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo, Surabaya
  • Adi Pramono Hendrata Balai Besar Laboratorium Kesehatan Daerah (BBLK), Surabaya
  • Eveline Irawan Balai Besar Laboratorium Kesehatan Daerah (BBLK), Surabaya
  • Ismoedijanto Departemen/Sekolah Menengah Farmasi Ilmu Kesehatan Anak, Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/ Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo, Surabaya
  • Dominicus Husada Departemen/Sekolah Menengah Farmasi Ilmu Kesehatan Anak, Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/ Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo, Surabaya
Keywords: Corynebacterium diphtheriae, toksigenik, profil, Jawa Timur

Abstract

Pendahuluan: Penyakit difteri telah ditetapkan menjadi kejadian luar biasa di berbagai wilayah di Indonesia, sebagian besar kasus berasal dari Jawa Timur.

Tujuan: Mengetahui profil isolat Corynebacterium diphtheriae toksigenik di Jawa Timur.

Metode. Penelitian deskriptif, dilakukan 20 Agustus sampai 30 November 2018. Isolat yang diteliti dipilih secara cluster random sampling kemudian dilakukan uji viabilitas dan toksigenisitas di BBLK Surabaya. Isolat yang viabel dan toksigenik dilakukan analisis karakteristik.

Hasil: Penelitian ini melibatkan 114 isolat, 6 tidak viabel, 108 viabel dan toksigenik. Jenis kelamin pejamu ialah 58,3% laki-laki, 41,7% perempuan. Usia median 6,5 tahun (termuda 1 tahun, tertua 14 tahun). Mayoritas pada kelompok usia 1-5 tahun (50%) disusul 6-10 tahun (30,6%) dan 11-15 tahun (19,4%). Wilayah asal isolat didominasi dari Madura (47,2%) dan Jawa Timur tapal kuda (32,4%), sedangkan Jawa Timur bukan tapal kuda hanya 20,4%. Lokasi pengambilan sampel 74,1% dari usap tenggorok dan 25,4% dari usap hidung. Varian mitis mendominasi sejumlah 76,9%, sedangkan varian gravis hanya 23,1%.

Kesimpulan: Isolat Corynebacterium diphtheriae toksigenik terbanyak didapatkan pada pejamu kelompok usia 1-5 tahun, mayoritas berdomisili di Madura dan Jawa Timur tapal kuda. Isolat terutama didapat dari usap tenggorok pasien. Varian mitis mendominasi dalam penelitian ini.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2019-10-02
How to Cite
Soegianto, S. D. P., Hendrata, A. P., Irawan, E., Ismoedijanto, & Husada, D. (2019). Profil Isolat Corynebacterium diphtheriae Toksigenik di Jawa Timur Tahun 2012-2017. Journal Of The Indonesian Medical Association, 69(2), 78-82. https://doi.org/10.47830/jinma-vol.69.2-2019-75